Tag: #dad

written by Roy Hekekire
November 13, 2019 0

2 kali sehari, pagi sewaktu dimobil perjalan ke kantor dan malam hari, kami – aku dan anakku yang sekolah jauh selalu berkirim kabar – eh bukan … tepatnya aku bertanya kabar dan beberapa pertanyaan lain dan reminder membosankan seorang bapak ke anaknya :). malam kulakukan lewat WhatsApp text dan malam aku Video Call 🙂

malam ini – atau pagi waktu sana, anakku berkabar bahwa temperature sudah – 7 derajat dan dia ada kelas jam 8 pagi 🙂 komplit penderitaan mu y nak? 🙂

tentu bukan hal yang mudah bagi seseorang yang lahir dan dibesarkan didaerah tropis hanya dengan 1 musim 🙂 beradaptasi di daerah dengan 4 musim apalagi di kota tempat anakku belajar.

itu sebabnya beberapa minggu Ibunya disana sewaktu mengantarnya berangkat, anakku berbelanja beberapa items yang dibutuhkan sehari2 di dorm dan tentu saja untuk keperluan winter yang sudah mulai dijual sejak awal bulan September.

setahun yang lalu kira2, si Bos mengajakku bersama beberapa orang untuk berkunjung ke beberapa negara Scandinavia. Memang sedikit cari penyakit kupikir, ke Scandinavia di awal bulan Desember – awal winter pula untuk manusia tropis seperti aku 🙂

dinginnya memang super …. minus puluhan derajat dibawah Nol ! bahkan ada suatu daerah yang kami datangi hanya mengalami siang – jangan bayangkan siang seperti di Indonesia – selama 3 jam, selebihnya gelap lap gelap 🙁

suatu kali dalam perjalanan di bus yang membawa kami over land, sang pemandu yang orang local berkata begini : jangan salahkan temperatur tapi salahkan mengapa tidak mengenakan pakaian yang sesuai dengannya ! Nah lo ….. 🙂

bagi yang tinggal di Jakarta pasti sudah paham sepaham pahamnya jika hari hujan pengendara mobil dilarang keras melewati jalan-jalan yang melalui under pass. mengapa? karena pasti macet parah stadium akut karena pengendara sepeda motor dengan mudah dan seenaknya berteduh sampai meluap ke tengah jalan.

ulah para pemotor yang tidak mempersipkan mantel hujan acapkali menambah ruwet lalu lintas Jakarta yang memang sudah ruwet. atau mereka sudah mempersiapkan tetapi tidak mau menggunakannya 🙂

cuaca, temperatur sulit ditebak saat-saat ini, harusnya musim kering – malah hujan atau sebaliknya sehingga sulit untuk memperkirakan pakaian dan semua perlengkapan lain supaya tidak disalahkan pemandu wisata dari Scandinavia tadi 🙂

tetapi justru karena sulit ditebak itulah makanya persiapan perlu dilakukan bukan?

seperti hidup, ada saat naik tentu ada saat turun. ada masanya menanam dan ada masanya menuai. selalu ada musim dalam hidup setiap manusia.

persiapan perlu dilakukan untuk menghadapi perubahan setiap musim dalam hidup.

menikmati hidup tentu tidak serta merta mengabaikan masa depan. sebaliknya mempersiapkan masa depan tentu tidak berarti menjalani kehidupan sekarang dengan ketidak pastian dan kecemasan.

dengan menjaga keseimbangan menikmati kehidupan saat ini dan mempersiapkan masa depan akan makin memungkinkan kita tidak salah kostum dan disalahkan si pemandu wisata atau setidaknya tidak membuat susah orang lain seperti ulah pemotor yang menguasai area under pass.

bagaimana menurutmu?