resolusi; 1,-2 ….

1 minutes, 43 seconds

seperti kebiasaan yang sudah-sudah, setiap pergantian tahun kami selalu berkumpul keluarga besar. ada acara yang selalu diadakan. nggak pernah berubah formatnya, jujur menjemukan tetapi supaya tidak ada keributan yang tidak perlu ya kami jalani saja.

nggak tahu bagaimana asal mulanya tetapi selain berdoa semua orang yang ada dalam acara itu harus bicara satu persatu. walau bermacam-macam cara bicara dan seterusnya mayoritas isinya adalah review tahun yang sudah berjalan – ditambah dengan segala curhat dan keluh kesah 🙂 dan tentu saja harapan – atau mungkin juga tuntutan harus begini dan begono.

walau jaman sudah berubah dan umur masing-masing keluarga juga berubah tetapi entah mengapa cara yang digunakan tetap saja sama dari tahun ke tahun. aku membayangkan bagi anak-anakku betapa waktu berjalan begitu lambat di acara itu, detik bagaikan menit, menit laksana jam, dan jam serasa tahun 🙂

berubah menjadi relevan memang bukan perkara mudah.

pergantian tahun memang sering digunakan untuk refleksi diri, melihat kebelakang sejenak lalu resolusi. seberapa efektif resolusi itu, seberapa disiplin resolusi itu dilakukan dan ditepati tentu masing-masing punya jawabannya. tetapi seperti itulah siklusnya. resolusi tahun baru setelah refleksi tahun yang sudah lewat.

beberapa orang mempunyai masa lalu yang indah, saking eloknya sehingga layak di ceritakan kembali dengan berbagai tujuan. tetapi tidak sedikit orang yang mempunyai masa lalu yang hanya bisa diceritakan pada diri sendiri.

bukan untuk membandingkan, tetapi saat kupikir masa laluku tidak seindah seperti yang kuharapkan, nyatanya ada lebih banyak lagi yang mempunyai masa lalu tidak seindah masa laluku. saat kukira perjuangan hidupku keras, ternyata ada yang jauh lebih keras menempuh hidup dimasa lalunya. saat kurasa tahun ini adalah tahun paling menantang dalam hidup, ternyata bagi banyak orang kesulitanku bukanlah apa-apa.

saat aku mencapai angka 1 dan kulihat seseorang dititik -2 bukan berarti aku lebih baik dan seseorang itu lebih buruk.

kita tidak sebaik yang kita pikir – orang lain tidak seburuk yang kita kira. each of us have our own problems and mistakes.

orang bijak berkata : never judge someone without knowing the whole story. you may think you understand. but you don’t.

thanks a lot 2019 for the lessons. and welcome 2020, I see 365 opportunities in you.

There are 0 comments .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *