Pola

2 minutes, 31 seconds

setiap kira-kira jam 5 pagi si krucil bawel Milo – toy poddle jantan milik kami – memulai aktivitasnya dengan bertingkah menjengkelkan dengan menggigit dan menarik telapak kaki, menggapai wajah istriku dan jika tetap tidak ada respon maka dia akan merengek-rengek memecah kedamaian pagi hari di kamar tidur kami sampai istriku terbangun.

sederhana saja keinginannya, dia ingin keluar dari kamar. setelah pintu terbuka lalu dia akan memastikan istriku tidur di sofa lalu Milo melanjutkan tidurnya di bawah sofa.

sesekali istriku pura-pura keluar dan setelah memastikan si krucil nyempil di bawah sofa, istriku kembali kekamar. belum juga semenit berlalu dia sudah mulai merengek-rengek tepat di depan pintu kamar tidur. Milo selalu ingin ditemani, dia dibawah sofa, istriku melanjutkan tidurnya di sofa.

beberapa kali aku mencoba mengambil alih tanggungjawab itu. aku yang bangun dan mengajak Milo keluar. bukannya dia segera keluar, Milo malah sibuk berlari memutari kamar tidur kami menunggu istriku terbangun 🙂

sewaktu ke 2 anak kami beranjak remaja, aku memperhatikan komunikasi kami berjalan menjadi tidak efektif. setiap perbincangan – kemudian hari aku menyadari bahwa itu bukan perbincangan tetapi komunikasi 1 arah, aku bicara, anak-anak mendengarkan :), setiap kali keluar nasehat petuah petatah petitih hanya debat nggak jelas sebagai akhirnya.

lalu aku mencari tahu sebab ini dan itunya, mencoba teknik-teknik baru siapa tahu ada cara yang efektif dalam kami berkomunikasi. sampai akhirnya kutemukan cara tertentu yaitu : datangi kamarnya setelah memastikan mereka santai dan nyaman, ajak bicara, tanyakan ini dan itu lalu kemudian sampaikan concern kita sebagai orang tua. done !

ya, benar ada pola tertentu dalam segala sesuatu. pola atau bentuk/struktur yang tetap sebagai hasil dari perilaku yang dilakukan terus menerus.

dalam dunia digital urusan pola ini menjadi sumber utama dalam memprediksi perilaku manusia.

karena ada yang bilang : past behavior predict future behavior 🙂

tindakan tertentu yang sudah ter pola atau terstruktur secara tetap sebagai respons terhadap sebuah peristiwa akan dengan mudah digunakan untuk memperkirakan tindakan apa yang akan diberikan sebagai respon jika peristiwa tersebut terjadi lagi di kemudian hari.

contoh sederhana, seseorang yang kecewa dengan sesuatu akan mempunyai pola yang berbeda-beda untuk merespon nya. ada yang ngambek, tidak mau diajak bicara, memblock applikasi komunikasi di telepon pintar. ada pula yang langsung marah, bicara dengan nada tinggi. ada pula yang secara frontal mengajak adu argument. dan tentu saja ada banyak sekali pola yang terjadi.

dengan mengobservasi dan mempelajari pola-pola ini tentu akan sangat membantu untuk memperbaiki komunikasi dan memperbaiki diri.

jika pola si Milo tidak baik dan mengganggu kami tentu kami akan memberikan respon yang berbeda. misal kami mengabaikan ulah tengilnya di pagi subuh tersebut. setelah beberapa saat pasti keributan di pagi hari akan berhenti. pola yang Milo miliki disebabkan karena dilakukan berulang-ulang dan respon kami selalu sama.

karena kami anggap Milo adalah alarm pagi kami sehingga kami melihat ini pola yang baik yang terus harus di pelihara 🙂

bagaimana dengan pola yang negatif misalkan? contoh : setiap kali makan ayam geprek level neraka selalu mules dipagi hari. mudah saja stop makan ayam geprek.

masalahnya masih suka ayam geprek level neraka tapi nggak mau mules dipagi hari. ada sih caranya : ganti perut dengan gallon air minum 🙂

There are 0 comments .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *