Merayakan Kehidupan – catatan dari Olimpiade Jakarta Zone 2019

1 minutes, 29 seconds

Olimpiade sudah diadakan sejak jaman Yunani kuno sampai kemudian pada tahun 393 dihentikan oleh Theodosius seorang Kaisar Romawi pada masa itu.

Ada banyak cerita tentang apa, mengapa dan bagaimana Olimpiade kuno ini diselenggarakan pada jamannya tetapi salah satu cerita yang menarik adalah bahwa Olimpiade diselenggarakan supaya terjadi gencatan senjata, berhenti sejenak dari peperangan antar kelompok di Yunani yang memang seringkali terjadi. Para prajurit ‘libur’ sejenak dari peperangan dan menikmati festival keagamaan dan atletik yang diperlombakan dalam Olimpiade tersebut.

Jumat, 6 September 2019 untuk ke 2 kalinya Olimpiade Jakarta Zone diselenggarakan. Mirip dengan alasan dan latar belakang Olimpiade kuno dahulu, Olimpiade Jakarta diselenggarakan untuk berhenti sejenak dari kesibukkan, ‘peperangan’ di area masing2, bergembira bersama sebagai suatu keluarga, menikmati dan merayakan kehidupan.

Melihat raut – raut wajah penuh expressi kesenangan, gembira tetapi tetap gigih berkompetisi membuatku berpikir dan merenung bahwa kehidupan setiap manusia pada dasarnya adalah kompetisi. Tetapi bukannya kompetisi mengakibatkan tekanan, stress tetapi malahan sebaliknya. Mengapa?

Satu hal yang sering terlupa bahwa manusia pada awalnya adalah mahluk yang gembira, selalu ingin merayakan sesuatu. Tetapi jaman berubah menjadikan kompetisi menjadi sesuatu yang menakutkan, mengalahkan, membunuh satu sama lain. Kompetisi tidak lagi dilihat dan dihargai sebagai bentuk perayaan dari eksistensi dasar manusia. Apa itu?

Jauh sebelum 6 September 2019, kulihat dari beberapa posting di berbagai platform social media, setiap area dengan cara nya mempersiapkan diri, membentuk team dan merancang strategy tetapi hanya wajah-wajah penuh tawa yang selalu kulihat dari posting-posting tersebut. Perayaan bahkan sudah dinikmati jauh sebelum hari Jumat itu.

Bagiku kompetisi adalah sebuah perayaan tentang hidup. Sebuah perayaan bahwa kehidupan masing-masing harusnya menjadi lebih baik setiap harinya, setiap waktunya.

Kompetisi bukanlah event untuk mengalahkan, membinasakan pihak lain. Kompetisi adalah proses untuk menjadi lebih baik dari diri sendiri setiap hari, setiap waktu.

Wajah-wajah gembira hari Jumat itu mengingatkan dan mengajarku tentang siapa kita sesungguhnya sebagai manusia.

There are 0 comments .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *