#janganlupangobrol

2 minutes, 3 seconds

waktu pertama kali kudengar hastag ini terdengar lucu, aneh dan naif 🙂 bagaimana tidak salah satu orang penting dalam dunia profesionalku sampai harus mengingatkan tentang salah satu hal yang paling fundamental dalam hidup manusia ….. berkomunikasi.

otakku langsung berpikir bukankah berkomunikasi adalah kebutuhan hidup manusia sebagai Homo Homini Socius atau manusia menjadi sahabat bagi manusia lainnya. dan bahkan Adam Smith salah seorang bapak ekonomi modern mengatakan manusia adalah sebagai mahkluk sosial.

bagaimana mungkin persahabatan terjadi dan dijalin tanpa komunikasi? bagaimana caranya sebagai mahkluk sosial manusia mengabaikan komunikasi? ….. tentu tidak mungkin!

sebuah film yang dibintangi Kevin Costner berjudul The Postman menggambarkan betapa komunikasi di jaman lampau yang begitu sangat terbatas hanya dengan surat yang ditulis tangan, dikirimkan ke kantor pos terdekat kemudian dikirimkan oleh the postman yang mengendarai kuda menempuh berbagai macam resiko – bahkan kematian sipengirim – menjadikan si tukang pos begitu dinantikan walau sebenarnya bukan sipengirim yang ditunggu-tunggu tetapi surat yang dibawa si pembawa surat.

waktu aku masih berumur awal belasan tahun, pak pos yang mengendari sepeda motor warna oranye yang setiap hari selalu berkeliaran di perumahan sekitar rumahku membuatnya menjadi popular. setiap ada kiriman pos surat atau apapun pak pos yang aku sudah lupa namanya itu selalu minimal mendapatkan minum gratis dari penghuni alamat rumah penerima surat.

surat sebagai salah satu bentuk komunikasi begitu dinanti saat itu, mengapa?

lalu jaman berubah dengan begitu cepatnya. kecepatan komunikasi tidak lagi dihitung dengan hari tetapi detik!

saat seseorang menekan tombol ‘send’ maka saat itu juga pesan terkirim.

kecepatan komunikasi kemudian juga dibantu oleh beberapa platform. jika mau pesan pendek tersedia beberapa platform aplikasi yang dengan mudah bisa diakses melalui telepon pintar.

tetapi jika diamati kecepatan komunikasi tidak dibarengi dengan intensi, esensi dan substansi komunikasi manusia dengan sesamanya sebagai cara untuk menjadi sahabat bagi sesama manusia sebagai perwujudan manusia sebagai mahkluk sosial.

mari kita lihat beberapa contoh faktual yang begitu mudah ditemui :

seberapa sering kita berkomunikasi dengan orang tua masing-masing? bukankah hanya perlu beberapa klik dari telepon pintar saja kesulitannya?

seberapa intens kita berkomunikasi dengan istri, suami, pacar, pasangan, anak? bukankah hanya beberapa tombol di telepon selular yang perlu di sentuh?

dalam konteks inilah aku mencoba memahami mengapa hastag itu di create untuk mengingatkan bahwa berkomunikasi atau ngobrol itu hakiki 🙂

tanyakan, bicarakan, diskusikan.

sebuah quote yang kubaca mengatakan : assumption and lack of communication are the number one relationship killers. we all perceive differently. we’re lived different lives, we have different views. understand that before getting angry at someone for not believing what you believe.

There are 0 comments .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *