HERCULES

2 minutes, 35 seconds

Namanya Hercules tetapi tentu bukan tokoh mitologi Yunani- anaknya Zeus. Entah kenapa dia lebih terkenal dengan panggilan itu. Konon karena wajah dan body nya mirip dengan penyanyi dangdut bernama panggung sama yang belum lama ini meninggal karena kanker, atau mungkin sebab lain aku tidak terlalu jelas.

Hercules yang ku kenal hari Kamis lalu adalah laki-laki sederhana, hanya lulusan Sekolah Menengah Pertama di Sragen, sebuah kota kecil di Jawa Tengah.

Dengan bekal hampir tidak ada, Hercules merantau ke Jakarta pada tahun 1999 hanya karena terpukau oleh cerita teman-teman sedesanya setiap kali mereka bercerita tentang Jakarta.

Di Jakarta tanpa bekal pendidikan, keterampilan, koneksi dan uang membuatnya menjadi pengamen di bus kota. Tidak bisa main alat musik, tidak bisa menyanyi jadilah tugas meminta uang dari para penumpang bus menjadi bagiannya.

Selama 3 tahun itu lah pekerjaannya hanya untuk menyambung hidup dari hari ke hari, tidak lebih.

Perjalanan selanjutnya membuatnya melangkah menjadi buruh disebuah pabrik karung di kawasan Cimanggis, hanya beberapa kilometer jauhnya dari Jakarta. Rp. 75.000 / bulan upahnya, yang menurut cerita hanya habis untuk membayar hutang makanan sehari-hari dari warung di sekitar pabrik tempatnya bekerja.

Tak puas dengan kondisi hidup, Rudi demikian nama asli pemberian orang tuanya mulai melihat celah peluang untuk sedikit menambah isi kantong ……. berjualan rokok batangan ke teman-teman sesama buruh pabrik yang mayoritas laki-laki.

Satu bungkus rokok dia beli lalu dijual batangan. Rudi melihat ada hasilnya. Dari 1 bungkus menjadi beberapa bungkus. Pikirannya mulai makin terbuka.

Suatu kali, Hercules alias Rudi melihat peluang untuk berdagang kaki lima dengan ‘push cart’ di sebuah kawasan di Kabupaten Bogor. Dengan uang tabungan ala kadarnya ditambah hutang dari pabrik tempatnya bekerja Rudi mulai berdagang setelah selesai jam kerja pabrik.

Jadi gini Bos, tuturnya padaku …. setiap kali saya kulakan untuk keperluan dagang, saya ini kepengin belanjanya bisa seperti pedagang-pedagang yang lain. Mereka itu belinya kok bisa banyak ya, sementara saya hanya bisa 1 atau 2 bungkus setiap itemnya. Lalu itu jadi cita-cita, saya kepengin bisa belanja banyak seperti mereka.

Dengan tekun dijalaninya 2 pekerjaan itu sampai dia bertemu dengan seorang perempuan yang kemudian dipacarinya. Setelah mereka berpacaran Rudi fokus ke pekerjaannya sebagai buruh sementara Mbak Yanti berdagang di rombongnya.

Kemudian mereka menikah. Usaha mereka berdagang berlahan-lahan mulai menghasilkan dan Rudi berhenti bekerja sebagai buruh pabrik. Rudi dan Yanti bahu membahu membangun usaha kecil mereka.

Hasil memang tidak pernah mengkianati usaha. Perlahan uang terkumpul dan mereka membangun rumah dan tempat usaha yang lebih permanen.

Kamis lalu saat aku berkunjung ke tokonya, Hercules sedang sibuk dengan laptop dihadapan nya. Dia mempelototi setiap transaksi dari para pelanggan yang kebanyakan sudah dilakukan melalui sebuah aplikasi yang perusahaanku siapkan untuk membantu toko dan retailer.

Panjang lebar dengan antusias Hercules bercerita padaku, kebanyakan hal-hal yang menggelikan saat beberapa bulan lalu dia harus belajar menggunakan komputer dan aplikasi melalui telepon pintar.

Hercules, seorang pengamen lulusan SMP, bekas buruh pabrik karung, mantan pedagang rombong kaki lima ala kadarnya yang sekarang menjadi pemilik sebuah toko kategori tempat kulakan.

Hidup memang adil. Siapa yang ber cita-cita dan berusaha tentu hasil adalah urusan waktu.

Seorang temanku berbisik, pak …. kalo cuma 9 digit sekarang sudah ada di tabungannya 🙂

Dari Hercules temanku ini aku belajar tidak perlu jadi anak Zeus untuk menjadi sukses.

There are 0 comments .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *