cuek

3 minutes, 41 seconds

Sepulang dari Boston mengantar anak gadisnya, tentu saja ada banyak cerita yang istriku ceritakan padaku. Tentang taman-taman kota yang besar, hijau dan banyak pohon. Tentang bangunan-bangunan tua dan masih banyak lagi tentunya. Aku ingat suatu cerita darinya tentang orang-orang yang saling memberikan salam “selamat pagi” dijalan-jalan walaupun tidak saling kenal dan beberapa cerita lagi yang menggambarkan community di sebuah kota yang modern, sangat western tentu saja, individualis tetapi keramah tamahannya membuat istriku terpesona.

Suatu ketika kami sekeluarga sedikit kebingungan dalam mementukan sebuah lokasi yang akan kami kunjungi, kereta apa yang harus kami gunakan setelah ini, di station mana harus berhenti dan seterusnya. Dikereta itu kami sibuk membuka peta sambal meyakinkan diri satu dengan yang lain. Saat itu kereta lumayan padat di Metro Tokyo maklum jam pulang kerja.

Tiba-tiba seorang laki-laki bermasker dengan bahasa Inggrisnya yang terpatah-patah berusaha menanyakan kepada kami ada problem apa? Kalian mau kemana? dst dst 🙂

Beberapa kali juga kujumpai peristiwa serupa di Jakarta. Seseorang yang memberikan pertolongan kepada orang lain yang tidak dikenal.

Ketika aku asyik dengan iPhoneku di suatu malam, saat aku sedang menunggu istriku di terminal kedatangan international Soetta, seorang solo traveler yang kemudian kuketahui berasal dari Munich – Jerman menghampiriku dan menanyakan cara termurah untuk bisa sampai di sebuah hotel di kawasan Jakarta Kota. Tentu saja dengan kereta bandara. Aku mempunyai pilihan tentu saja, menyarankannya bertanya ke Information Desk terdekat atau kubantu dia. Nah, masalahnya aku belum pernah sekalipun menggunakan kereta bandara. Singkat cerita sambil kujelaskan beberapa must to do supaya survive dan tdk mengalami hal yang aneh di Jakarta yang ganas aku membawanya berjalan kaki bersama ke terminal kereta bandara, dan setelah kubaca peta perjalanan yang ada disana, kujelaskan padanya, memastikan dia paham dengan semua penjelasanku lalu kuantar dia masuk menunggu kereta datang.

Sedikit nambahin kerjaan dimalam itu sih but aku merasa lega membantu seseorang yang mungkin juga cuma sekali itu kutemui seumur hidup.

Aku yakin masih banyak sikap-sikap saling peduli satu dengan yang lain bahkan untuk orang-orang yang tidak kita kenal sekalipun tetapi sayangnya ungkapan : emang gue pikirin, cuekin aja, I don’t even *ucking care dan semacamnya jauh lebih popular dan akrab ditelinga kita sehari-hari.

Serasa makin kesini setiap orang hanya hidup untuk dirinya masing-masing. Padahal kalo dipikirkan sedikit saja lebih jauh mana ada sih manusia yang bisa hidup tanpa orang lain?

Udah pernah nonton Cast Away? Yang belum nonton buruan gih ….. biar ngerti gimana rasanya hidup sendiri …. bener-benar sendiri ………. Eits no offense bagi para jomblo y 🙂 maaf maaf 🙂

Atau kalo punya saudara atau teman yang sudah ngerasain lock down seperti di Wuhan atau Italy …. bentar lagi Malaysia nih …. mending tanyain gih ….. gimana rasanya dikurung dalam rumah …. Yang parah lagi udh jomblo dikurung pula nggak bisa pergi-pergi 🙂

Intinya nggak mungkin dan nggak akan bisa lah manusia hidup untuk dirinya sendiri, selalu membutuhkan manusia lain. Tapi sayangnya sudah tahu gitu kenapa juga y masih banyak yang cuek dengan orang lain?

Semalam terpaksa harus mampir ke apotik untuk membeli vitamin, di sebuah Mall guede di Satrio. Masuk mall nggak ada Temp Check, di lift nggak ada hand sanitizer. Begitu masuk kulihat Mall yang sepi itu dimanfaatkan para pegawai dengan berkerumun 4-5 orang berdekatan mengobrol 🙁 seakan dunia sedang baik-baik saja. gosh …..

Belum lama rame di sosmed bagaimana penduduk Wuhan saling mendukung satu dengan yang lain selama masa lock down … muncul Wuhan Jiayou, penduduk Italy serempak mengibarkan bendera di balkon apartemen mereka masing-masing, ada juga seorang peniup terompet memainkan alat tersebut di balkon sehingga suara menggelegar si terompet sedikit mengusir rasa jenuh akibat dikurung.

Nggak ngerti darimana ide mereka itu tapi sangat yakin dilandasi untuk saling menguatkan dan mendukung satu dengan yang lain melewati masa sulit ini.

Better mulai dari diri sendiri, jangan cuek dengan diri sendiri setelah itu barulah tengok kiri kanan, gunakan rasa dan hati selain pikiran – apa yang bisa kita lakukan untuk orang lain. Jika diminta mengurangi kegiatan social – Social Distancing – ya jangan malah sok gaya sok jago kelayapan ngider kesono kesini. Mending kalo diri kita sendiri yang kena tapi gimana kalo kita jadi penyebab orang lain dan community tertular?

Dengarkan dan ikuti saja bagaimana Pemerintah bekerja. kalau nggak setuju y nggak usah ribut-ribut …. Bikin negara sendiri aja gimana? 🙂

Daripada saling ribut, debat nggak ada ujung pangkalnya gimana kalo diganti saling dukung saja. support satu dengan yang lain. Caranya mudah saja : mulai dari diri sendiri : jangan cuek dengan diri sendiri. Kemudian ulurkan bantuan kepada orang lain – tidak melulu materi bahkan sekedar nasehat dan reminder seringkali lebih dari cukup …….

Be safe

There are 0 comments .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *