Bla bla bla

2 minutes, 9 seconds

suatu malam, dengan kebijaksaan seorang bapak yang mempunyai keinginan yang sangat kuat untuk membantu ke dua anak nya tumbuh dan berkembang sebagai manusia yang utuh, mulailah aku bercerita tentang bagaimana dulu bapaknya hidup, dibesarkan dan menjalani hari-harinya. tentu saja ini hal yang lumrah dilakukan oleh para orang tua kepada anak-anaknya.

siapa tahu dengan cerita-cerita masa lalu anak-anak mendapatkan inspirasi atau motivasi yang membantu mereka menjadi dewasa.

lalu mulailah aku bercerita …… dulu kalau Papa harus berangkat sekolah, Papa harus berjalan kaki dulu sekian kilometer ke terminal Bus Kota. dengan Bus Kota itu Papa baru bisa sampai ke sekolah. karena kalau Papa naik angkutan dari rumah sampai ke terminal Bus berarti Papa tidak bisa jajan.

coba bandingkan dengan kalian berdua, dari rumah cuma perlu jalan 5 langkah, masuk mobil, di mobil kalian sibuk dengan head set masing-masing, mobil jalan sendiri karena kalau bukan sama pak sopir ya Mama yang antar. hidup kalian jauh lebih enak dibanding Papa dulu.

jadi kalian harus lebih semangat sekolah, cari pengetahuan yang banyak, bla bla bla bla 🙂

setelah mulutku berhenti bicara aku berharap ke dua anakku akan terdiam, berpikir mungkin sedikit terharu karena perjuangan Papa nya yang tidak mudah untuk bisa sampai sekolah 🙂

tetapi sekonyong-konyong si sulung pun menyambar : o….jadi dulu Opa miskin sekali ya? si bungsu menambahkan : iya Pa, Opa miskin y? 🙂

aku terdiam dan lalu aku tertawa … lalu kami semua tertawa. nggak jelas ini cerita motivasi atau stand up comedy 🙂

dunia kerjaku memungkinkan dan memberikan aku kesempatan untuk bisa berbicara, membagi cerita, berbincang dengan banyak orang. terkadang dalam format yang lumayan besar tapi terkadang juga lumayan private.

aku amati ada beragam respon, ada yang serius mendengarkan, dahinya berkerut, ada yang kepalanya mengangguk-angguk tapi ada juga yang bersandar santai di kursi masing-masing dengan mata seperti bola lampu 5 watt 🙂

tentu saja aku bukan dukun yang mampu mendeteksi isi pikiran tetapi aku juga bukan bodoh-bodoh amat untuk memperkirakan isi pikiran dari bahasa tubuh masing-masing bukan?

tentu saja itu bukan soal, apakah respon diberikan negatif, netral atau positif itu urusan masing-masing orang.

cerita tertentu akan ditangkap, dipahami dan diresponse sebagai cerita yang bermutu, menginspirasi, memotivasi dan memberikan dorongan untuk berubah menjadi lebih baik.

tetapi cerita yang sama akan dipahami orang yang berbeda hanya sebagai bla bla bla, seperti angin, sebentar berhembus lalu hilang tak berbekas.

memang masing-masing orang mempunyai cara belajarnya sendiri-sendiri. ada yang mau belajar dari cerita pengalaman orang lain, tetapi banyak pula yang tidak.

itu juga tidak jadi soal sepanjang manusia terus menerus belajar untuk menjadi lebih baik itu sudah lebih dari cukup, tidak perlu risau dengan caranya.

yang jadi masalah adalah, tidak mau belajar tetapi mau menjadi lebih baik 🙂

There are 0 comments .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *